Topik awal:

Android 11 is here : Whats New???

(Topik dibuat pada: 09-10-2020 08:02 PM)
_ıan_
Expert Level 5
Pilihan
Others

image

Android 11 adalah pembaruan terbaru untuk sistem operasi ponsel cerdas terpopuler di dunia, dan rangkaian versi stabil pertama akhirnya diluncurkan untuk mendukung ponsel cerdas Google Pixel untuk pertama kalinya. 


WHATS NEW


Android 11 hadir dengan beberapa perubahan yang lumayan, tetapi Google menyoroti beberapa yang utama.


Komunikasi di Android 11





Percakapan di seluruh aplikasi perpesanan sekarang dipindahkan ke ruang khusus di bagian notifikasi. Ini akan membuatnya lebih mudah untuk mengelola percakapan yang sedang berlangsung dengan orang-orang, dan tidak membuat pemberitahuan ini tenggelam oleh pemberitahuan aplikasi lain-lain. Google menyebutkan bahwa Anda juga dapat memprioritaskan percakapan dari orang-orang penting jika Anda menginginkannya. Bagian percakapan ini pertama kali ada di Developer Preview 1


image





Tahun lalu, Google telah menunjukkan bagaimana  Bubbles API yang diperkenalkan nya di Android 10  akan menggantikan API overlay di versi Android mendatang. Dengan Android 11, Google mendorong pengembang aplikasi perpesanan dan obrolan untuk melakukan transisi ke Bubbles untuk menjaga percakapan tetap terlihat dan dapat diakses saat pengguna melakukan banyak tugas di ponsel mereka.


image

Sebagai pengguna, Sekarang Anda dapat menanggapi percakapan penting tanpa harus beralih antara aplikasi perpesanan dan aplikasi lain di ponsel Anda.





Meskipun dapat mengambil tangkapan layar dari masa-masa awal Android, Anda tidak dapat merekam konten layar Anda di ponsel Google Pixel tanpa memerlukan aplikasi pihak ketiga. Android 11 untuk Google Pixel akhirnya menambahkan perekam layar bawaan, sehingga Anda mudah menangkap dan membagikan apa yang terjadi di Pixel Anda. Anda dapat merekam dengan suara dari mikrofon, dari perangkat (audio internal), atau keduanya; dan Anda dapat melakukan ini tanpa memerlukan aplikasi pihak ketiga.


image


Perekam layar dalam Android pertama kali terlihat di Developer Preview Android 10, tetapi fitur tersebut tidak dapat diakses pengguna dalam rilis stabil. Dan sekarang terlihat lagi di Android 11 Developer Preview 1, dan fitur tersebut menerima lebih banyak perbaikan di Developer Preview 2.


Oh ya, ini buat Pixel ya, kalau brand lain sudah menerapkan nya duluan dari Pixel dengan membuat App Rekam Layar versi masing-masing. Untuk Samsung, mungkin lebih banyak lagi device yang mendapatkan nya, tidak sebatas Mid range dan Flaghship saja yang mendapatkan nya, tapi ini masih perkiraan.


Kontrol Perangkat di Android 11





Android 11 mendapatkan menu daya baru yang memungkinkan Anda mengakses perangkat pintar yang terhubung dengan cepat. Cukup tekan lama tombol daya untuk membuka menu baru dan mengontrol perangkat yang terhubung serta kunci pintar dengan satu ketukan, tanpa perlu membuka banyak aplikasi.


image

Dengan tambahan baru ini, akhirnya Google telah membawa smartphone ke dunia smart home.





Kontrol media di Android 11 telah didesain ulang, sekarang mendapatkan tempat yang konsisten di menu Quick panel.


image

Anda juga dapat mengalihkan pemutaran media ke perangkat lain menggunakan pintasan tersebut dengan lebih cepat tanpa membuka App tersebut.


image


Bagi yang tidak dapat update Android 11, masih bisa merasakan fitur ini, cara nya buka Play Store > cari Power Shade > install > izinkan semua permission nya > selesai 


image


image





Android 11 sekarang memungkinkan semua perangkat untuk bekerja secara nirkabel dengan Android Auto, selama Anda memiliki head unit atau penerima aftermarket yang kompatibel. Google mengonfirmasi bahwa Android Auto nirkabel akan memerlukan dukungan untuk jaringan Wi-Fi 5GHz.

 

Privasi dan Data di Android 11





Sesuai dengan namanya, Android 11 memungkinkan pengguna untuk memberikan akses izin sekali pakai satu kali ke aplikasi yang meminta akses ke mikrofon, kamera, atau lokasi perangkat. Saat berikutnya aplikasi perlu mengakses fitur perangkat ini, aplikasi perlu meminta izin tersebut sekali lagi.


image

Fitur ini  pertama kali terlihat di Developer Preview 1, dan memungkinkan pengguna untuk sementara waktu memberikan akses aplikasi ke izin selama aplikasi tersebut berada di latar depan. Setelah pengguna keluar dari aplikasi, aplikasi kehilangan akses ke izin itu dan harus memintanya lagi. Ini berbeda dari fitur yang diperkenalkan di Android 10 di mana pengguna dapat memberikan izin lokasi ke aplikasi " saat aplikasi sedang digunakan. Izin Satu Kali memberi pengguna lebih banyak kontrol atas izin sensitif yang ada.





Rata-rata pengguna mungkin tidak ingat untuk mencabut akses ke izin sensitif setelah digunakan, jadi Android 11 akan menyetel ulang otomatis semua izin waktu proses aplikasi dan memberi tahu pengguna jika aplikasi tidak digunakan untuk " jangka waktu yang lama ". Aplikasi dapat meminta izin sekali lagi saat aplikasi digunakan lagi.


image


image


Penambahan fitur ini  pertama kali terlihat di Developer Preview 3, dan akhirnya dirilis ke publik.





Salah satu perubahan terbesar di Android 10 untuk perangkat yang baru diluncurkan adalah pengenalan Project Mainline. Tujuan Project Mainline adalah agar Google mengambil kendali dari OEM komponen Hardware dan aplikasi sistem yang sangat penting untuk keamanan dan menjaga konsistensi pengembangan. Setiap modul Mainline dienkapsulasi dalam file APK atau APEX  dan dapat diperbarui oleh Google melalui Play Store. Pengguna dapat melihat pembaruan sebagai "Pembaruan Sistem Google Play" (GPSU) di perangkat mereka, dan pembaruan yang dirilis, diunduh dan dipasang pada waktu yang sama.


Google mengamanatkan penyertaan modul Mainline tertentu, yang pada saat Google I/O 2019. Dengan Android 11 Developer Preview 1, Google mengamanatkan total 20 modul Mainline. Sekarang, dengan Android 11 ( mulai dari Beta 1 ), Google telah mengamanatkan total 12 Modul Mainline selain yang ada di Android 10. Totalnya sekarang menjadi 25 modul.


image




Android 11 menghadirkan beberapa perubahan untuk pengguna Android Enterprise, dengan profil kerja yang kini memberikan alat kepada departemen IT organisasi untuk mengelola perangkat tanpa memantau data atau aktivitas profil pribadi mereka.





Ada beberapa fitur baru yang disediakan untuk perangkat Google Pixel, kemungkinan besar tersedia melalui Pixel Launcher, Layanan Personalisasi Perangkat, dan aplikasi eksklusif Pixel lainnya. Google menyebutkan bahwa perangkat Pixel yang didukung akan mendapatkan alat tambahan untuk mengatur dan mengelola ponsel, seperti saran aplikasi berdasarkan rutinitas harian, tindakan baru untuk memilih teks dan gambar, dan untuk tangkapan layar.


image


image

Untuk masalah brand lain, tergantung developer nya akan dirombak seperti apa, karna beberapa brand ada yang sudah menerapkan fitur ini di ponsel mereka jauh lebih duluan dibanding Pixel.



SEMUA PERUBAHAN TERSEMBUNYI DI ANDROID 11 YANG BERASAL DARI SOURCE CODE 





Andriod 11 memperkenalkan jenis aliran baru untuk asisten virtual: AUDIO_STREAM_ASSISTANT. Aliran baru ini “dimaksudkan untuk digunakan oleh asisten virtual seperti Asisten Google , Bixby, dll. Aliran audio memiliki volume sendiri dan volume ini tidak ikut berubah dengan perubahan volume aliran lain”. 

Saat ini, aplikasi asisten virtual biasanya mengirimkan audio melalui aliran volume media, yang dibagikan oleh aplikasi media lain. Dengan aliran baru, Android 11 mungkin akan segera memungkinkan pengguna menyetel volume asisten virtual secara mandiri.


Untuk masalah ini, Samsung sudah memperkenalkan nya duluan melalui App Bixby. Cara melihat nya, jika di device nya punya Bixby, tekan tombol Volume, lalu perluas tampilan nya, dan di opsi paling bawah, nampak ada Volume sendiri buat Bixby dibawah kontrol Volume Sistem.





Di Android 10 terdapat penyesuaian jam layar kunci yang menyediakan 3 opsi berbeda: default, teks, gelembung, dan analog. Fitur ini akan tersedia di aplikasi Pixel Themes (Gaya & Wallpaper) sebagai tab terpisah yang disebut "Clock", namun fitur ini tidak berhasil mencapai rilis Android 10 terakhir.


Meskipun fitur tersebut masih belum tersedia di rilis stabil Android 11, Google telah mengaktifkan kembali fitur jam khusus. Tetapi karena Google menghapus jam teks di Android 10 dan menghapus jam analog dan gelembung di Android 11, saat ini tidak ada opsi jam lain yang tersedia.


Kemungkinan Google telah mengaktifkan fitur hanya untuk OEM atau perusahaan yang dalam mengerjakan jam khusus baru untuk diluncurkan bersamaan dengan aplikasi Tema Pixel yang diperbarui pada Pixel 5 dan Pixel 4a 5G (kemungkinan)





Di Android 11 Beta 2, di pengembangan baru berjudul "suspend execution for cached apps". Pada saat itu, fitur tersebut akan berada di Opsi Pengembang tetapi kami cara kerjanya atau cara mengaktifkannya masih dipertanyakan 


Dari Source Code, fitur tersebut dimaksudkan 



Pengembang XDA mengatakan bahwa fitur ini memerlukan cgroup yang diperbarui (fitur kernel Linux), sehingga tidak akan berfungsi pada perangkat saat ini. Ini bisa menjadi fitur yang ditujukan untuk OEM atau dapat diterapkan pada Pixel 5.





Di Android 11 Developer Preview 3, terdapat menu untuk mengaktifkan toggle tersembunyi buat mengaktifkan pengaburan jendela . Namun, Toggle tidak berfungsi pada saat itu. Pengembang XDA luca020400 sekarang telah berhasil membuatnya berfungsi .


Dia menginstal Android 11 GSI di ASUS ZenFone 6 dan mengaktifkan fitur tersebut dengan mengubah properti sistem. Fitur tersebut mengaktifkan efek blur Kawase, yang merupakan perkiraan dari Gaussian blur, di belakang panel notifikasi saat ditarik ke bawah.





Di Pixel Feature Drop kedua , Google menambahkan "improved long press options" yang memungkinkan Anda menekan layar dengan kuat di Pixel Launcher, Google Foto, dan Google Drive untuk menampilkan menu konteks. Ini adalah cara alternatif untuk mengakses menu konteks yang dirancang untuk orang-orang yang tidak sadar bahwa mereka dapat mengaksesnya dengan menekan lama layar.


Fitur ini memanfaatkan Deep Press API yang menggunakan model ML untuk menyimpulkan saat pengguna menekan layar dengan lebih kuat. Di Android 11, Anda sekarang dapat menekan notifikasi di panel notifikasi untuk memperluasnya.





Opsi Pengembang Android 11 memiliki toggle yang disebut "Aktifkan Gabeldorsche" dengan deskripsi "mengaktifkan tumpukan fitur Bluetooth Gabeldorsche". Google akhirnya menerbitkan dokumentasi Gabeldorsche, dan tampaknya itu adalah penulisan ulang lengkap dari tumpukan Bluetooth Android. Mudah-mudahan, penulisan ulang akan menghasilkan latensi yang lebih rendah dan stabilitas yang lebih baik.





Developer Preview 2 Android 11 menambahkan Opsi Pengembang misterius lainnya yang disebut "konektivitas yang ditingkatkan" tanpa deskripsi apa pun tentang fungsinya. Berkat kode sumbernya, fitur tersebut akan "memungkinkan pengelola daya termal konektivitas untuk secara aktif mematikan 5G untuk menghemat daya saat throughput seluler di bawah ambang batas yang ditetapkan".





Kembali pada bulan Mei, yang membahas aplikasi root yang disebut Kontrol Volume Aplikasi yang memungkinkan Anda mengontrol tingkat volume individu aplikasi Android. Ini diperlukan karena Android tidak memiliki pencampur volume asli seperti Windows, jadi Anda tidak dapat mencampur tingkat volume untuk beberapa aplikasi yang memutar audio secara bersamaan. Android memiliki konsep "fokus audio", dan hanya satu aplikasi yang dapat memiliki fokus pada satu waktu.


Aplikasi yang memiliki fokus audio memutuskan apa yang terjadi pada aplikasi lain yang memutar audio - baik menurunkan volume atau menjedanya. Artinya, pengguna tidak dapat mengontrol apakah aplikasi musik favorit mereka selalu diputar di aplikasi apa pun yang mereka buka, jika aplikasi tersebut mengalihkan fokus audio dan memilih untuk menjeda pemutaran. Di Android 11, sepertinya Google sedang mengerjakan fitur fokus multi-audio, yang memungkinkan aplikasi memutar audio secara bersamaan tanpa menjeda atau menurunkan satu sama lain.





Menambah peningkatan yang dibuat di Android 10 , Google telah membuat beberapa perbaikan pada lembar berbagi di Android 11. Misalnya, pemuatan ikon sekarang di-cache , yang berarti ikon muncul lebih cepat. Lagging saat menggulir juga telah dikurangi dengan menyimpan itemViewType ke dalam ViewHolder, menyimpan hasil shouldDisplayLandscape untuk mengurangi jumlah panggilan IPC saat menggulir, dan menyimpan ke cache pegangan pengguna profil kerja.





Google telah memperkenalkan desain OOM Adjuster baru (OOM = out-of-memory, yaitu apa yang harus dilakukan sistem ketika jumlah memori bebas hampir habis). Ada 3 faktor untuk penyesuaian Adjuster OOM: Status Proses (tentukan apakah suatu proses berada di latar depan vs latar belakang), skor Adj OOM (digunakan oleh daemon pembunuh memori rendah, atau lmkd, untuk menentukan proses mana yang harus dimatikan saat memori rendah ), dan Grup Penjadwal (yang mengubah grup proses CPU dan prioritas utas).


Server sistem menyesuaikan 3 faktor ini untuk 4 jenis proses Android yang berbeda: Aktivitas, Layanan, Penyedia Konten, dan Penerima Siaran. OOM Adjuster dirancang untuk menghindari penghentian proses jika "ini akan mengakibatkan [dalam] gangguan layanan yang terlihat oleh pengguna".





Perangkat dengan RAM rendah (Android Go Edition) sekarang dapat mendukung banyak pengguna, profil terkelola , dan pendengar notifikasi . Untuk beberapa pengguna dan profil terkelola, Google hanya menghapus batasan waktu proses yang mencegahnya bekerja pada perangkat dengan RAM rendah, jadi OEM masih perlu melakukan beberapa perubahan konfigurasi agar dapat berfungsi. Pendengar notifikasi (aplikasi yang telah diberi izin untuk mencegat notifikasi, seperti Pushbullet) seharusnya berfungsi tanpa masukan dari OEM.





Gambar 10-bit sekarang dapat disetel sebagai wallpaper di Android 11. Sebelumnya, menerapkan wallpaper seperti itu akan selalu membuatnya dikonversi ke dalam format sRGB. Bug dalam proses konversi inilah menyebabkan wallpaper terkutuk yang terkenal itu merusak Google, Custom ROM AOSP, dan beberapa device lain nya.





Sepertinya Google sedang mengerjakan API untuk mendeteksi single press, double tap atau triple tap pada tombol volume. Ditemukan juga dua commits berjudul " mendukung penyesuaian tombol volume " dan " mendukung penyesuaian klik tunggal / ganda / tiga kali lipat ", yang menunjukkan bahwa fitur tersebut mungkin diperkenalkan di Android 11. Untuk mengaktifkan fitur long / single / double / triple penekanan tombol akan dibedakan berdasarkan lamanya waktu antara KeyEvents.


Aplikasi menggunakan Layanan Aksesibilitas, seperti flar2‘s ButtonMapper sudah bisa mencegat KeyEvent untuk tombol volume yang menekan dan menggunakan logika mereka sendiri untuk menentukan jenis tekan yang dilakukan oleh pengguna. Sepertinya Google sekarang sedang menulis dukungan asli untuk penyesuaian semacam itu, tetapi tidak yakin apakah itu akan digunakan untuk memberi daya pada fitur pada perangkat Pixel atau itu hanya ditulis dengan mempertimbangkan OEM. Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa fitur tersebut akan digunakan untuk mengubah trek musik dan itu hanya dapat digunakan untuk fitur yang terkait dengan keselamatan, seperti mendeteksi ketika tiga kali ketukan tombol volume bawah dilakukan untuk mengirim SOS. Menariknya, Android sudah memiliki API tersembunyi untuk mendeteksi penekanan lama tombol volume.





Di Kesehatan Digital 1.0.327635162 , terdapat string untuk fitur penjadwal kerja baru yang secara otomatis akan menonaktifkan profil kerja saat waktu yang dijadwalkan tercapai. Di Android 11, Digital Wellbeing sekarang dapat membuka kunci profil kerja secara otomatis , membuka jalan agar fitur ini muncul.


Kabar buat Perangkat selain Pixel, AOSP, dan Program Android One???


Untuk perangkat lain, sudah dimulai Android 11 Developer Preview yang dilakukan oleh masing-masing brand dan akan menerima pembaruan sesuai jadwal dari brand tersebut. Khusus Samsung, sudah dimulai dengan membuka Android 11 Beta di device S20 di beberapa region, dan diharapkan akan segera meluncur pembaruan nya secara publik dalam waktu yang lebih cepat. Dan brand lain, sejak pengumuman kemarin-kemarin, juga sudah memulai beta nya buat device nya masing-masing.



Apa pendapat Anda tentang Android 11? Beri tahu saya di kolom komentar di bawah 😁👍



+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

BONUS


Yang penasaran sama Easter Egg nya, Android 11 malah lebih simple dibanding dengan Android yang sudah-sudah.



Dan akhirnya, permainan kucing di Android Nougat kembali juga 😁👍

image


image


image


image


image


image


image


image




QWERTY12
cd : Pranob Mehrotra & Aamir Siddiqui

49 Komentar
verdî123
Expert Level 5
Pilihan
Others
gw gk komen macam2 kok tentang os 11 semuanya bagus😄👍🏻
asalkan di os 11 moga baterainya di fix lagi terlebih lagi drop baterai😌
_ıan_
Expert Level 5
Pilihan
Others
fix baterai dari Samsung, bukan Google, kecuali beli h p Pixel 😌

kalau masalah itu, nunggu keajaiban datang buat h p nya
verdî123
Expert Level 5
Pilihan
Others
ya kalo ada🙃🙂
_ıan_
Expert Level 5
Pilihan
Others
jangan berputus asa 😁
kalau sdh tdk tahan, monggo lembiru 😌👌
verdî123
Expert Level 5
Pilihan
Others
untuk saat ini masih mengharapkan update patch ama up os
kalo keduanya itu blm tentu sembuh ya sudahlah biarkan aja sampai benar2 kumpul budnya ntuk lembiru🙂🙃
r4mir6z
Expert Level 1
Pilihan
Others
w0ww lengkap,mantap kawan 👍
_ıan_
Expert Level 5
Pilihan
Others
terima kasih 😁👍
DokterGadget
Expert Level 5
Pilihan
Others
posting paling panjang yang pernah di baca di SM.

ok thanks infonya, master
_ıan_
Expert Level 5
Pilihan
Others
itu baru fitur dasar nya, New API nya belum 😄

di S Notes saya tembus 64 halaman tanpa gambar, full tulisan semua